Cerita Rakyat Tentang Legenda Aji Saka (Asal-Usul Aksara Jawa)

Sunday, November 16th 2014. | Kumpulan Cerita

Cerita rakyat Tentang Legenda Aji Saka

Cerita Rakyat Tentang Aji Saka

Pada zaman dahulu ada seorang raja yang bernama Dewata Cengkar yang memiliki sebuah kerajaan yang disebut dengan Kerajaan Medhangkamulan. Raja tersebut sangat terkenal dengan sebutan Prabu Dewata Cengkar.

Raja Dewata Cengkar ini merupakan raja yang begitu bengis, rakus, tamak dan suka memakan daging manusia. Karena ia gemar memakan daging manusia, maka rakyatnyapun harus memberikan upeti kepadanya berbentuk manusia.

Mendengar kebiasaan sang raja tersebut, seorang pengembara hendak menghentikannya. Pengembara itu bernama Aji Saka. Aji Saka memiliki abdi 2 orang yang begitu setia bernama Sembada dan Dora. Dalam perjalanannya ke sang Raja, Aji Saka hanya membawa Dora sedangkan Sembada diperintahkan untuk menjaga pusaka yang sangat sakti miliknya, Aji Saka meminta untuk tidak mmemberikan pusaka itu kesiapapun kecuali kepadanya (Aji Saka)

Beberapa hari kemudian, Aji Saka pun sampai di Kerajaan. Kerajaan itu keadaannya sangat sepi rakyatnya tidak mau keluar rumah karena takut akan dijadikan santpan sang Raja. Aji Saka pun dengan segera menuju ke Istana dan menjumpai patih dan dia berkata kalau dirinya menyerahkan dirinya untuk dijadikan santapan Sang Raja Dewata Cengkar.

Beberapa hari kemudian, tibalah di hari Aji Saka akan di makan oleh Sang Raja. Sebelum sang Raja menyantap daging manusia, ia selalu mengabulkan satu permintaan calon korban. Dan Aji Saka pun meminta tanah seluas syurban kepalanya. Mendengar permintaan tersebut sang Raja pun tertawa terbahak dan menyetujuinya dengan segera. Kain syurban Aji Saka pun di buka. Aji Saka memegang ujung Syurbannya dan Prabu Dewata Cengker memegang ujung satunya lagi. Aneh memang, ternyata syurban Aji Saka tak hanya sekedar syurban ternyata syurbannya itu dapat terus memanjang sehingga sang Rajapun terus mundur untuk menemukan ujung syurbannya itu. Ketika sang Raja terus berjalan mundur, sampailah sang Raja ke tepi pantai selatan. Ketika sang Raja sampai di tepi, Aji Saka pun dengan seketika mengibaskan syurbannya hingga sang Rajapun terbungkus oleh syurbannya, Aji Saka pun langsung menendang sang Raja sehingga terjebur ke lautan. Dengan seketika juga tubuh sang Rajapun berubah menjadi seekor buaya putih.

“karena kau sering memakan daging manusia, maka pantaslah kau menjadi seekor buaya, dan tempat yang cocok untuk seekor buaya adalah di laut”. Itulah ucapan Aji Saka pada sang Raja yang sudah menjadi seekor buaya.

Sejak saat itulah, kerajaanpun di pimpin oleh Aji Saka, seorang raja yang begitu bijaksana. Namun Aji Saka pun teringat pada pusaka saktinya dan meminta Dora untuk mengambilnya. Akan tetapi pertarunganpun terjadi antara Dora dan Sembada karena sembada tidak mau memberikannya pada Dora karena ingat perkataan Aji Saka kalau hanya kepadanyalah ia harus memberikan pusaka itu. Karena keduanya memiliki kesaktian yang seimbang, maka Sembada dan Dora meninggal secara bersamaan.

Aji Saka pun segera menyusul Dora karena teringat pesannya kepada Sembada, namun ketika Aji Saka sampai di tempat kedua abdinya yang setia itu sudah dalam keadaan meninggal dunia. Aji Saka pun mengabadikan sebuah aksara untuk mengenang keduanya:

Ha Na Ca Ra Ka (ono utusan= ada utusan)

Da Ta Saw A La (padha kekerangan= saling berkelahi)

Pa Da Ja Ya Nya (padha digdayane= sama saktinya)

Ma Ga Bat Ha Nga (padha nyunggi bathange= saling berpangku saat meninggal)

Related For Cerita Rakyat Tentang Legenda Aji Saka (Asal-Usul Aksara Jawa)